Scroll untuk membaca artikel
Artikel

Penguasa Astral Pantai Payangan Hingga Diburu Banyak Spiritualist

80
×

Penguasa Astral Pantai Payangan Hingga Diburu Banyak Spiritualist

Sebarkan artikel ini
hiyang baruno penguasa pantai payangan - jember

hiyang baruno penguasa pantai payangan - jember

Banyaknya fenomena ganjil, di areal wisata pantai watu ulo dan payangan, Kabupaten Jember, memang masih mengundang penasaran di benak kita.

Penguasa Astral Pantai Payangan Hingga Diburu Banyak Spiritualist

Selain kontur arealnya yang memang memukau, wisata pantai selatan khususnya Payangan dan watu ulo, menjadi tantangan uji adrenalin bagi setiap pelaku supranatural.

Namun demikian, benarkah areal tempat yang satu ini memiliki penguasa astral ?

Yuk check it out dan simak lengkapnya….

Banyaknya fenomena ganjil, utamanya hingga berakhir musibah di pantai payangan dan watu ulo.

Hal ini tidak terlepas dari kelalaian segenap pengunjung yang rata-rata menghiraukan rambu-rambu di tempat wisata tersebut.

Baca Juga :   Inspirasi Senja: 16 Sejukkan Hati yang Panas Dengan Kesabaran

Selain memang ombak pantai selatan di kota Jember ini ganas, areal payangan, watu ulo hingga ke Puger memiliki kontur pantai yang berbatu.

Segingga memang  sangat berbahaya dan diberlakukan bagi seluruh pengujung untuk tidak ko mendekati bibir pantai apalagi mandi.

Namun tak hanya itu saja, ternyata pantai payangan memiliki legenda juga cerita rakyat yang mengandung unsur astral dan cukup banyak versi.

Salah satunya, jika daerah pantai payangan dikuasai sosok astral bernama Hiyang Baruno.

Diceritakan oleh RB Hasan Suryadi salah satu tokoh sepuh di darah tersebut, singgasana Hiyang Baruno terletak di antara bukit Samboja dan bukit Seruni pantai payangan.

hiyang baruno
lokasi celah antara bukit samboja dan bukit seruni yang dipercaya sebagai lokasi singgasana Hiyang Baruno

Menurut Ki. Suryadi sapaan akrabnya, Hiyang Baruno adalah salah satu pemimpin dari sembilan Hiyang yang ada dalam legenda pewayangan.

Baca Juga :   Semar Tinandu Pusaka Pengayom Semua Kalangan

Dimana, Hiyang Baruno ini dihukum oleh sang hiyang wening turun kedunia dalam wujud seekor naga dan diyakini menghuni di Samudra Hindia tepatnya di Pantai Payangan.

“Baruno ini sesepunya Semar dan gurunya ratu pantai selatan atau yang akrab disebut nyi Roro Kidul,” katanya.

Ki. Suryadi menambahkan, keberadaan Hiyang Baruno inilah bagi sebagian pelaku supranatural dan spiritual tertarik melakukan laku di pantai payangan.

Saat ditanya adanya korban manusia yang meninggal saat melakukan ritual dan berwisata di payangan, Ki. Suryadi mengatakan hal itu kelalaiyan pengunjung.

“Memang menurut mitos, mereka yang mati di sini, dijadikan abdi atau prajurit di kerajaan Amarto Kahyangan milik Hiyang Baruno.

Namun demikian, beberapa musibah yang mencekam itu, bagi saya sebagai acuan bagi masyarakat untuk lebih waspada dan ikuti aturan yang ada,” pungkasnya.

Ikuti update berita terbaru di Google News sinar.co.id


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You cannot copy content of this page