Scroll untuk membaca artikel
Artikel

Kapal Pinisi, Keindahan Warisan Budaya Indonesia

240
×

Kapal Pinisi, Keindahan Warisan Budaya Indonesia

Sebarkan artikel ini
Kapal Pinisi, yang hari ini muncul sebagai Google Doodle, bukan hanya sebuah kapal layar. Ini adalah simbol kekayaan sejarah Indonesia, terbangun dari kisah Sawerigading pada abad ke-14.
Animasi Kapal Pinishi to Bing

Terkini, Sinar.co.id,- Kapal Pinisi, yang hari ini muncul sebagai Google Doodle, bukan hanya sebuah kapal layar.

Ini adalah simbol kekayaan sejarah Indonesia, terbangun dari kisah Sawerigading pada abad ke-14.

Kapal Pinisi, Keindahan Warisan Budaya Indonesia

Kapal Pinisi dibuat dengan kayu kokoh Walerengreng, kapal ini tumbuh menjadi bagian tak terpisahkan dari warisan budaya Bugis-Makassar di Sulawesi Selatan.

Saat Sawerigading memutuskan untuk membangun kembali kapalnya setelah terbelah di tengah laut, masyarakat setempat dari wilayah Ara, Tana Beru, dan Lemo-Lemo berkolaborasi untuk menciptakan kapal Pinisi yang lebih besar dan kokoh.

Baca Juga :   Dari Kalong Wesi Hingga Tokoh Parpol di Pesarean Imogiri

Nama “Pinisi” sendiri mengandung makna mendalam, yakni “kapal yang tangguh dan mampu melawan ombak.”

Status Kapal Pinisi to Unesco

Google Doodle mengabadikan momen kehormatan ketika UNESCO pada tahun 2017 mengakui Kapal Pinisi sebagai warisan budaya takbenda.

Hal ini memberikan penghargaan pada keahlian masyarakat Bulukumba dalam pembuatan kapal secara tradisional.

Namun, cerita Kapal Pinisi tidak berhenti di sini. Desain modern kapal Pinisi, yang dimulai pada tahun 1906, membawa inovasi dengan menggabungkan gaya tali-temali Eropa.

Baca Juga :   Langka dan Unik KTP Tahun 72 Ditemukan Masih Utuh di Bondowoso

Keputusan untuk menghilangkan tiang buritan di tengah membuat kapal lebih cepat dan efisien dalam mengangkut kargo.

Dengan panjang 20–35 meter, dua tiang layar segitiga, dan kemampuan mengangkut hingga 350 ton kargo, kapal Pinisi telah menjadi bagian vital dari kehidupan pesisir Indonesia.

Meskipun perkenalan mesin pada 1980-an memodernisasi sebagian kapal, warisan pembuatan kapal Sulawesi Selatan terus berkembang.

Baca Juga :   Apa hukumnya Mencintai Suami dan Istri Orang?

Artikel ini mengajak pembaca untuk menggali ke dalam keindahan dan signifikansi kapal Pinisi, memperkuat kebanggaan akan warisan maritim Indonesia yang terus berlanjut hingga hari ini.

https://www.tiktok.com/@sinar.co.id//

Ikuti update berita terbaru di Google News sinar.co.id


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You cannot copy content of this page