Scroll untuk membaca artikel
Kesehatan

Skrining Dinkes Magetan 2023 Deteksi Dini Penyakit TBC

672
×

Skrining Dinkes Magetan 2023 Deteksi Dini Penyakit TBC

Sebarkan artikel ini
Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan, Jawa Timur gelar "skrining" atau deteksi dini penyakit TBC di tempat area warga sasaran.

Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan, Jawa Timur gelar "skrining" atau deteksi dini penyakit TBC di tempat area warga sasaran.

Magetan, Sinar.co.id,- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Magetan, Jawa Timur, gelar ” skrining ” atau deteksi dini penyakit TBC di tempat area warga sasaran.

Skrining Dinkes Magetan 2023 Deteksi Dini Penyakit TBC

Hal ini sebagai upaya mencegah penyebaran penyakit menular yang mana disebut pada daerah setempat.

Petugas Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan Agoes Yudi mengatakan deteksi dini TBC kali ini, diimplementasikan kerja sama jajaran puskesmas dengan Yayasan Bhanu Yasa Sejahtera (Yabhysa) Magetan.

“Kegiatan skrining kemudian pencegahan TBC berbasis rakyat (SPTBM) dijalani pada dalam beberapa orang puskesmas mulai tanggal 13 Oktober sampai 3 Desember 2023,” ujar Agoes Yudi di area dalam Magetan, Minggu.

Baca Juga :   Edukasi Masif Kesehatan Dari Program DPR-RI Komisi IX Tahun 2023

Menurutnya, sasaran dari skrining juga pencegahan TBC berbasis warga (SPTBM) yang adalah penduduk yang digunakan melakukan kontak erat dengan penderita TBC.

Terhadap sasaran yang tersebut disebut diimplementasikan berbagai pemeriksaan, mulai skrining TBC, pemeriksaan rontgen, pemeriksaan dahak dengan TCM, pemeriksaan penyakit tak ada menular, kemudian pengobatan OAT bagi yang dimaksud dimaksud terbukti sakit TBC juga pemberian terapi pencegahan TBC bagi yang mana yang disebut mengalami ILTB.

Baca Juga :   RSCM Bondowoso Dengan Kelengkapan Fasilitasnya, Diresmikan PJ Bupati Bambang Soekwanto

Pihaknya menegaskan untuk menuju eliminasi TBC pada Kabupaten Magetan diperlukan partisipasi berpartisipasi semua pihak, baik pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, termasuk juga masyarakat.

“Penyakit TBC sanggup sembuh, dengan syarat dengan pengobatan yang digunakan digunakan sesuai standar serta disiplin tuntas,” kata dia.

Sesuai data, total agregat warga Magetan terdeteksi TBC tahun 2022 mengalami kenaikan dibandingkan tahun 2021.

Dimana, tahun 2022 ditemukan positif sebanyak 874 orang.

Temuan tahun yang tersebut disebut meningkat dibandingkan tahun 2021 sebanyak 446 kasus.

Baca Juga :   Fraksi PPP RI, Ajak Masyarakat Bondowoso Hindari Obat dan Makanan Ilegal

Kenaikan jumlah agregat keseluruhan pasien TBC positif itu menurut Agoes, disebabkan aktifnya gerakan pemeriksaan dini terhadap penduduk yang dikerjakan oleh tenaga kesehatan.

Meski ada kenaikan jumlah agregat total pasien namun, Pemkab Magetan mengimbanginya dengan peningkatan tatalaksana penanganan pasien TBC oleh tenaga kesehatan.

Pihaknya berharap dengan skrining kesehatan terhadap penyakit TBC maka, dapat menjadi langkah penemuan dini.

Serta, pencegahan terjadinya penularan dalam lingkungan yang dimaksud lebih lanjut tinggi luas.

Ikuti update berita terbaru di Google News sinar.co.id


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You cannot copy content of this page